PONDOK DARUL FALAH PARE KEDIRI

Pondok Darul Falah terletak di tengah-tengah kampung inggris Tulungrejo Pare Kediri. Merupakan suatu bentuk lembaga seperti pondok yang lainnya namun berfokus pada bahasa inggris dan arab. jadi bisa di katakan bahwa Pondok Darul Falah atau disingkat menjadi PDF, adalah suatu pondokan bagi member yang ingin mengembangkan kemampuan berbahasa inggris dan bahasa arab.


Dengan bahasa kita bersatu, dengan bahasa kita bertemu, dengan bahasa kita saling menyayangi, dengan bahasa PDF kita perjuangkan melangkah yang lebih baik.

Video PDF

Loading...

Laki-laki dan Perempuan Memang Beda Tetapi Tidak untuk Dibeda-bedakan.
Setiap membicarakan masalah jender, mungkin akan terbersit dibenak kita sosok perempuan. Tetapi apakah yang dimaksud dengan jender selalu identik dengan perempuan? Ternyata tidak demikian.
Perbedaan antara laki-laki dan perempuan tampak dari perbedaan ciri fisik (kelamin) biologisnya yang diciptakan Tuhan bersifat abadi dan berlaku universal yang disebut sebagai kodrat.
Jender adalah perbedaan antara laki-laki dan perempuan yang diciptakan oleh manusia yang dikonstruksikan oleh waktu, tempat, cara pandang, budaya, agama dan sebagainya. Oleh karena itu jender bukan hanya urusan perempuan tetapi juga laki-laki, demikian dikatakan Lis Markus Nasir, selaku narasumber dalam seminar sehari “Sensitisasi Jender bagi Pejabat Eselon II dan III Kementrian PAN, BKN, ANRI, LAN dan BPKP”  kemarin.
Pembedaan antara ciri-ciri manusia yang bersifat kodrat dan non kodrati yang dapat berubah sangat penting karena selama ini kita sering sekali mencampur adukkan perbedaan tersebut.
Perbedaan jender secara sosial telah melahirkan perbedaan peran lelaki dan perempuan dalam masyarakat. Secara umum adanya jender telah melahirkan perbedaan peran, tanggungjawab, fungsi dan bahkan ruang tempat dimana manusia beraktivitas. Pembedaan jender melekat pada cara pandang kita sehingga kita sering lupa seakan hal itu merupakan sesuatu yang permanen dan abadi.
Dalam kenyataannya perbedaan jender menimbulkan masalah ketidakadilan bagi pihak perempuan. Misalnya, perempuan dianggap bertanggungjawab untuk urusan domestik yang fungsinya menjaga kelangsungan hidup manusia atau fungsi reproduksi. Dalam masyarakat masih ada pembedaan penghargaan, perbedaan kompensasi yang bersifat psikologis maupun ekonomi maka berarti fungsi dan perempuan dianggap lebih rendah (subordinasi) dari peran dan fungsi produksi yang selama ini diidentifikasikan sebagai tugas yang diemban lelaki.
Pembedaan jender juga telah membedakan karakter perempuan dan lelaki. Perempuan dianggap lebih feminin, laki-laki dianggap maskulin yang kemudian terwujud dalam ciri-ciri psikologis seperti; lelaki dianggap gagah, kuat, berani, macho, agresif dan sebagainya. Sebaliknya perempuan dianggap lembut, penurut, senang diperhatikan dan lain-lain.
Perbedaan karakter ini sering memunculkan tindakan kekerasan . Dengan anggapan jender perempuan adalah feminin, lemah dan lain-lain, secara keliru telah diartikan sebagai alasan untuk diperlakukan semena-mena dengan tindakan kekerasan seksual. Bentuk kekerasan tersebut bermacam-macam seperti menggoda, pelecehan sampai pada perkosaan.
Perbedaan ciri fisik biologis antara laki-laki dan perempuan yang dibuat oleh manusia yang kerap berubah (jender) sebenarnya membuat dinamika dalam kehidupan manusia, akan tetapi perbedaan tersebut menjadi indah jika tidak ada salah satu pihak atau keduanya memperoleh perlakukan yang tidak adil. Peran laki-laki dan perempuan adalah saling melengkapi bukan untuk dibeda-bedakan dan direndahkan satu dengan lainnya. Dalam seminar ini juga ditekankan bahwa adanya kesetaraan antara perempuan dan laki-laki dalam segala bidang adalah sangat penting,termasuk dalam membangun negara.Program inilah yang sedang dicanangkan oleh pemerintah melalui Kementerian Pemberdayaan Perempuan. (maya)

                                                          Isu Gender Laki-laki dan Perempuan

Studi menunjukkan bahwa satu jenis kelamin memiliki sedikit atau tidak ada kaitan pada kepribadian, pengetahuan dan kepemimpinan
Kebenaran tentang Jender "Perbedaan"
Mars Venus seks-perbedaan yang akan muncul sebagai mitos sebagai Man in the Moon. J 2005 analisa dari 46 meta analisis yang dilakukan selama dua dekade terakhir dari abad ke-20 yang garis bawah laki-laki dan perempuan pada dasarnya sama dalam hal kepribadian, kognitif dan kemampuan kepemimpinan. Psychologist Shibley Janet Hyde, PhD, dari University of Wisconsin di Madison, menemukan bahwa laki-laki dan perempuan dari anak menjadi dewasa yang lebih mirip daripada yang berbeda pada kebanyakan variabel psikologis, sehingga apa yang dia panggilan kesamaan jender hipotesa. Menggunakan meta-analisis teknik yang revolutionized ilmu perbedaan jender dimulai pada tahun 1980-an, ia menganalisis bagaimana sebelum penelitian dinilai dampak jender pada banyak traits psikologis dan kemampuan, termasuk kemampuan kognitif, verbal dan komunikasi nonverbal, agresi, kepemimpinan, diri , moral reasoning motor dan perilaku.
Hyde yang diamati di seluruh puluhan studi, konsisten dengan hipotesa kesamaan jender, per
bedaan jenis kelamin yang tidak baik atau sangat kecil berpengaruh pada psikologi sebagian besar variabel yang diteliti. Hanya sedikit perbedaan utama muncul: Dibandingkan dengan perempuan, laki-laki dapat membuang jauh, secara fisik lebih agresif, lebih masturbated, dan berlangsung lebih positif tentang sikap netral dalam hubungan seks.
Selain itu, Hyde menemukan bahwa perbedaan jender tampaknya tergantung pada konteks di mana mereka diukur. Dalam studi yang dirancang untuk menghilangkan norma jender, peneliti menunjukkan bahwa peran jender dan konteks sosial sangat ditentukan seseorang tindakan. Misalnya, setelah satu peserta dalam percobaan telah diberitahu bahwa mereka tidak akan diidentifikasi sebagai laki-laki atau perempuan, dan mereka memakai identifikasi apapun, tidak ada conformed ke stereotip tentang seks ketika mereka diberikan kesempatan untuk menjadi agresif. Pada kenyataannya, mereka melakukan sebaliknya dari apa yang diharapkan - perempuan dan laki-laki lebih agresif lebih pasif.
Akhirnya, Hyde's 2005 lapor memandang ke dalam pembangunan saja kemungkinan perbedaan jender - cara apapun perbedaan nyata buka Mei atau beberapa waktu dekat. Analisis disajikan bukti bahwa perbedaan jender berfluktuasi dengan usia, tumbuh lebih besar atau lebih kecil pada waktu yang berbeda dalam kehidupan span. Fluktuasi ini kembali menunjukkan bahwa perbedaan yang tidak stabil.
Perbedaan Jender belajar-Mitos
Media depictions laki-laki dan perempuan sebagai fundamental "berbeda" muncul untuk melestarikan misconceptions - walaupun ada kekurangan bukti. Hasilnya "kota legenda" yang dapat mempengaruhi perbedaan jenis kelamin laki-laki dan perempuan di tempat kerja dan di rumah, sebagai orang tua dan sebagai mitra. Sebagai contoh, kerja studi menunjukkan bahwa perempuan yang lanjut terhadap caring, nurturing feminine stereotipe Mei untuk membayar dgn sangat merugikan ketika sedang disewa atau dievaluasi. Dan ketika datang ke hubungan pribadi, terbaik-menjual buku dan majalah populer sering menyatakan bahwa perempuan dan laki-laki tidak maju karena mereka juga berkomunikasi dengan cara yang berbeda. Hyde menunjukkan bukan laki-laki dan perempuan yang berhenti sebelum waktunya berbicara karena mereka telah menyebabkan mereka percaya bahwa tidak dapat diduga "asli" seks berbasis traits.
Hyde telah mengamati bahwa anak-anak juga menderita konsekuensi dari klaim-besarkan perbedaan jender - misalnya, secara luas bahwa anak laki-laki yang lebih baik daripada perempuan dalam matematika. Namun, menurut dia meta analisis, anak laki-laki dan perempuan sama-sama melakukan baik dalam matematika sampai SMA, di mana anak laki-laki yang melakukan mendapatkan keuntungan kecil. Yang mungkin tidak mencerminkan biologi sebanyak harapan sosial, banyak psikolog beriman. Misalnya, asli Remaja Bicara Barbie ™, sebelum ia diambil dari pasar konsumen setelah protes, mengatakan, "Math kelas sangat sulit."
Sebagai hasil dari niru berpikir, matematis berbakat sekolah dasar-gadis Mei dilupakan oleh orang tua yang mempunyai harapan yang lebih rendah untuk anak perempuan dari keberhasilan dalam matematika. Hyde CITES sebelum penelitian menunjukkan bahwa orang tua harapan anak-anak mereka sukses dalam matematika sangat berkaitan dengan anak-anak kepercayaan diri dan kinerja.
Telah bergerak Mitos
Hyde dan dia berharap rekan-rekan bahwa orang-orang menggunakan konsisten bukti bahwa laki-laki dan perempuan pada dasarnya sama untuk meringankan salah perlakuan tidak adil dan benar. Hyde masih jauh dari sendiri dalam pengamatan yang jelas yg keliru dari perbedaan jenis kelamin, mengingat kekurangan bukti, harms laki-laki dan perempuan dari segala usia. September 2005 dalam siaran pers itu pada penelitian yang dikeluarkan oleh American Psychological Association (APA), katanya, "yang menyatakan [jender perbedaan] dapat merugikan perempuan dalam kesempatan kerja, menghalangi pasangan dari mencoba untuk menyelesaikan konflik dan masalah-masalah komunikasi dan menyebabkan kendala yang tak perlu menyakiti anak-anak dan remaja 'diri. "
Psikolog Diane Halpern, PhD, seorang profesor di Claremont College dan sebelumnya-presiden (2005) of the American Psychological Association, mengatakan bahwa bahkan di mana terdapat pola kognitif perbedaan antara laki-laki dan perempuan, "perbedaan tidak kekurangan." Dia terus-menerus, "Bahkan ketika perbedaan yang ditemukan, kami tidak dapat menyimpulkan bahwa mereka kekal karena terus saling dari biologi dan pengaruh lingkungan dapat mengubah ukuran dan arah efek beberapa waktu di masa depan."
Perbedaan yang didukung oleh bukti yang menimbulkan kekhawatiran, dia percaya, karena kadang-kadang digunakan untuk mendukung merugikan kepercayaan dan tindakan diskriminatif terhadap perempuan dan perempuan. Dia menunjukkan bahwa siapapun membaca tentang perbedaan jender mempertimbangkan apakah ukuran perbedaan yang cukup besar untuk bicara, mengakui bahwa hayati dan lingkungan variabel berinteraksi dan mempengaruhi orang lain, dan ingat bahwa kesimpulan yang kami terima hari ini bisa berubah di masa mendatang






Laki-laki dan Perempuan Memang Beda Tetapi Tidak untuk Dibeda-bedakan
Setiap membicarakan masalah jender, mungkin akan terbersit dibenak kita sosok perempuan. Tetapi apakah yang dimaksud dengan jender selalu identik dengan perempuan? Ternyata tidak demikian.
Perbedaan antara laki-laki dan perempuan tampak dari perbedaan ciri fisik (kelamin) biologisnya yang diciptakan Tuhan bersifat abadi dan berlaku universal yang disebut sebagai kodrat.
Jender adalah perbedaan antara laki-laki dan perempuan yang diciptakan oleh manusia yang dikonstruksikan oleh waktu, tempat, cara pandang, budaya, agama dan sebagainya. Oleh karena itu jender bukan hanya urusan perempuan tetapi juga laki-laki, demikian dikatakan Lis Markus Nasir, selaku narasumber dalam seminar sehari “Sensitisasi Jender bagi Pejabat Eselon II dan III Kementrian PAN, BKN, ANRI, LAN dan BPKP”  kemarin.
Pembedaan antara ciri-ciri manusia yang bersifat kodrat dan non kodrati yang dapat berubah sangat penting karena selama ini kita sering sekali mencampur adukkan perbedaan tersebut.
Perbedaan jender secara sosial telah melahirkan perbedaan peran lelaki dan perempuan dalam masyarakat. Secara umum adanya jender telah melahirkan perbedaan peran, tanggungjawab, fungsi dan bahkan ruang tempat dimana manusia beraktivitas. Pembedaan jender melekat pada cara pandang kita sehingga kita sering lupa seakan hal itu merupakan sesuatu yang permanen dan abadi.
Dalam kenyataannya perbedaan jender menimbulkan masalah ketidakadilan bagi pihak perempuan. Misalnya, perempuan dianggap bertanggungjawab untuk urusan domestik yang fungsinya menjaga kelangsungan hidup manusia atau fungsi reproduksi. Dalam masyarakat masih ada pembedaan penghargaan, perbedaan kompensasi yang bersifat psikologis maupun ekonomi maka berarti fungsi dan perempuan dianggap lebih rendah (subordinasi) dari peran dan fungsi produksi yang selama ini diidentifikasikan sebagai tugas yang diemban lelaki.
Pembedaan jender juga telah membedakan karakter perempuan dan lelaki. Perempuan dianggap lebih feminin, laki-laki dianggap maskulin yang kemudian terwujud dalam ciri-ciri psikologis seperti; lelaki dianggap gagah, kuat, berani, macho, agresif dan sebagainya. Sebaliknya perempuan dianggap lembut, penurut, senang diperhatikan dan lain-lain.
Perbedaan karakter ini sering memunculkan tindakan kekerasan . Dengan anggapan jender perempuan adalah feminin, lemah dan lain-lain, secara keliru telah diartikan sebagai alasan untuk diperlakukan semena-mena dengan tindakan kekerasan seksual. Bentuk kekerasan tersebut bermacam-macam seperti menggoda, pelecehan sampai pada perkosaan.
Perbedaan ciri fisik biologis antara laki-laki dan perempuan yang dibuat oleh manusia yang kerap berubah (jender) sebenarnya membuat dinamika dalam kehidupan manusia, akan tetapi perbedaan tersebut menjadi indah jika tidak ada salah satu pihak atau keduanya memperoleh perlakukan yang tidak adil. Peran laki-laki dan perempuan adalah saling melengkapi bukan untuk dibeda-bedakan dan direndahkan satu dengan lainnya. Dalam seminar ini juga ditekankan bahwa adanya kesetaraan antara perempuan dan laki-laki dalam segala bidang adalah sangat penting,termasuk dalam membangun negara.Program inilah yang sedang dicanangkan oleh pemerintah melalui Kementerian Pemberdayaan Perempuan. (maya)

                                                          Isu Gender Laki-laki dan Perempuan

Studi menunjukkan bahwa satu jenis kelamin memiliki sedikit atau tidak ada kaitan pada kepribadian, pengetahuan dan kepemimpinan
Kebenaran tentang Jender "Perbedaan"
Mars Venus seks-perbedaan yang akan muncul sebagai mitos sebagai Man in the Moon. J 2005 analisa dari 46 meta analisis yang dilakukan selama dua dekade terakhir dari abad ke-20 yang garis bawah laki-laki dan perempuan pada dasarnya sama dalam hal kepribadian, kognitif dan kemampuan kepemimpinan. Psychologist Shibley Janet Hyde, PhD, dari University of Wisconsin di Madison, menemukan bahwa laki-laki dan perempuan dari anak menjadi dewasa yang lebih mirip daripada yang berbeda pada kebanyakan variabel psikologis, sehingga apa yang dia panggilan kesamaan jender hipotesa. Menggunakan meta-analisis teknik yang revolutionized ilmu perbedaan jender dimulai pada tahun 1980-an, ia menganalisis bagaimana sebelum penelitian dinilai dampak jender pada banyak traits psikologis dan kemampuan, termasuk kemampuan kognitif, verbal dan komunikasi nonverbal, agresi, kepemimpinan, diri , moral reasoning motor dan perilaku.
Hyde yang diamati di seluruh puluhan studi, konsisten dengan hipotesa kesamaan jender, per
bedaan jenis kelamin yang tidak baik atau sangat kecil berpengaruh pada psikologi sebagian besar variabel yang diteliti. Hanya sedikit perbedaan utama muncul: Dibandingkan dengan perempuan, laki-laki dapat membuang jauh, secara fisik lebih agresif, lebih masturbated, dan berlangsung lebih positif tentang sikap netral dalam hubungan seks.
Selain itu, Hyde menemukan bahwa perbedaan jender tampaknya tergantung pada konteks di mana mereka diukur. Dalam studi yang dirancang untuk menghilangkan norma jender, peneliti menunjukkan bahwa peran jender dan konteks sosial sangat ditentukan seseorang tindakan. Misalnya, setelah satu peserta dalam percobaan telah diberitahu bahwa mereka tidak akan diidentifikasi sebagai laki-laki atau perempuan, dan mereka memakai identifikasi apapun, tidak ada conformed ke stereotip tentang seks ketika mereka diberikan kesempatan untuk menjadi agresif. Pada kenyataannya, mereka melakukan sebaliknya dari apa yang diharapkan - perempuan dan laki-laki lebih agresif lebih pasif.
Akhirnya, Hyde's 2005 lapor memandang ke dalam pembangunan saja kemungkinan perbedaan jender - cara apapun perbedaan nyata buka Mei atau beberapa waktu dekat. Analisis disajikan bukti bahwa perbedaan jender berfluktuasi dengan usia, tumbuh lebih besar atau lebih kecil pada waktu yang berbeda dalam kehidupan span. Fluktuasi ini kembali menunjukkan bahwa perbedaan yang tidak stabil.
Perbedaan Jender belajar-Mitos
Media depictions laki-laki dan perempuan sebagai fundamental "berbeda" muncul untuk melestarikan misconceptions - walaupun ada kekurangan bukti. Hasilnya "kota legenda" yang dapat mempengaruhi perbedaan jenis kelamin laki-laki dan perempuan di tempat kerja dan di rumah, sebagai orang tua dan sebagai mitra. Sebagai contoh, kerja studi menunjukkan bahwa perempuan yang lanjut terhadap caring, nurturing feminine stereotipe Mei untuk membayar dgn sangat merugikan ketika sedang disewa atau dievaluasi. Dan ketika datang ke hubungan pribadi, terbaik-menjual buku dan majalah populer sering menyatakan bahwa perempuan dan laki-laki tidak maju karena mereka juga berkomunikasi dengan cara yang berbeda. Hyde menunjukkan bukan laki-laki dan perempuan yang berhenti sebelum waktunya berbicara karena mereka telah menyebabkan mereka percaya bahwa tidak dapat diduga "asli" seks berbasis traits.
Hyde telah mengamati bahwa anak-anak juga menderita konsekuensi dari klaim-besarkan perbedaan jender - misalnya, secara luas bahwa anak laki-laki yang lebih baik daripada perempuan dalam matematika. Namun, menurut dia meta analisis, anak laki-laki dan perempuan sama-sama melakukan baik dalam matematika sampai SMA, di mana anak laki-laki yang melakukan mendapatkan keuntungan kecil. Yang mungkin tidak mencerminkan biologi sebanyak harapan sosial, banyak psikolog beriman. Misalnya, asli Remaja Bicara Barbie ™, sebelum ia diambil dari pasar konsumen setelah protes, mengatakan, "Math kelas sangat sulit."
Sebagai hasil dari niru berpikir, matematis berbakat sekolah dasar-gadis Mei dilupakan oleh orang tua yang mempunyai harapan yang lebih rendah untuk anak perempuan dari keberhasilan dalam matematika. Hyde CITES sebelum penelitian menunjukkan bahwa orang tua harapan anak-anak mereka sukses dalam matematika sangat berkaitan dengan anak-anak kepercayaan diri dan kinerja.
Telah bergerak Mitos
Hyde dan dia berharap rekan-rekan bahwa orang-orang menggunakan konsisten bukti bahwa laki-laki dan perempuan pada dasarnya sama untuk meringankan salah perlakuan tidak adil dan benar. Hyde masih jauh dari sendiri dalam pengamatan yang jelas yg keliru dari perbedaan jenis kelamin, mengingat kekurangan bukti, harms laki-laki dan perempuan dari segala usia. September 2005 dalam siaran pers itu pada penelitian yang dikeluarkan oleh American Psychological Association (APA), katanya, "yang menyatakan [jender perbedaan] dapat merugikan perempuan dalam kesempatan kerja, menghalangi pasangan dari mencoba untuk menyelesaikan konflik dan masalah-masalah komunikasi dan menyebabkan kendala yang tak perlu menyakiti anak-anak dan remaja 'diri. "
Psikolog Diane Halpern, PhD, seorang profesor di Claremont College dan sebelumnya-presiden (2005) of the American Psychological Association, mengatakan bahwa bahkan di mana terdapat pola kognitif perbedaan antara laki-laki dan perempuan, "perbedaan tidak kekurangan." Dia terus-menerus, "Bahkan ketika perbedaan yang ditemukan, kami tidak dapat menyimpulkan bahwa mereka kekal karena terus saling dari biologi dan pengaruh lingkungan dapat mengubah ukuran dan arah efek beberapa waktu di masa depan."
Perbedaan yang didukung oleh bukti yang menimbulkan kekhawatiran, dia percaya, karena kadang-kadang digunakan untuk mendukung merugikan kepercayaan dan tindakan diskriminatif terhadap perempuan dan perempuan. Dia menunjukkan bahwa siapapun membaca tentang perbedaan jender mempertimbangkan apakah ukuran perbedaan yang cukup besar untuk bicara, mengakui bahwa hayati dan lingkungan variabel berinteraksi dan mempengaruhi orang lain, dan ingat bahwa kesimpulan yang kami terima hari ini bisa berubah di masa mendatang